Category Archives: Buku

Referensi Remember The Flavor

Judul buku : Remember The Flavor         Penulis       :  Fei                                     Penerbit     : Oleh Haru Media                       hhtp://www.penerbitharu.com                 penerbitharu@gmail.com                   Cetakan Pertama November 2016               Tebal : 244 halaman 19 Cm                    ISBN : 978-602-6383-06-08                    Distributor: PT. Huta Parhapuran              Jl.Perilumahan De Bale Arcadia Cluster Saphire No.45 Cimanggis Depok Jawa Barat Tlp.021-2906 1244     

Sinopsis

Dimas dan   Melodi  adalah   dua   sahabat dimana pertama kali mereka  bertemu  di UKM sekolah saat  mereka  masih  duduk dibangku   sekolah  SMP.  Dimas  saat  itu duduk di kelas 3 dan Melodi  sendiri   saat itu   duduk  dikelas  1.   Awal    pertemuan mereka   saat  pelajaran   olahraga  Dimas tanpa   sengaja   mengalami    kecelakaan waktu  olahraga   dan   harus   dirawat   di ruang UKM. Maksud Dimas ingin sekali-kali tidur diruang UKM Dimas pun  sudah merebakan badannya  tapi  tanpa  diduga masuk seorang murid  wanita  berlembut ikat mencari obat  untuk  sakit   perutnya niat  Dimas   pun  berubah  malah  ikutan ngobrol dan  menemani   Melodi  diruang UKM. 

Melodi   adalah   anak  seorang   penyanyi terkenal diera  90   bernama   Citra   Dewi dan    Dimas   adalah   anak   dari  seorang pengusaha es, Melodi  bercita-cita   ingin menjadi penyanyi seperti  Ibunya  sedang kan Dimas mengalir apa   adanya   hingga dia  lulus    sebagai    Sarjana   Teknik  dan meneruskan usaha es yang  sudah   turun menurun  dikeluarganya.    Tanpa   terasa perkenalan mereka diruang UKM itu pun berlanjut hingga 12 tahun lamanya.
Usaha es keluarga    Dimas   dekat  sekali stasiun diJogyakarta bamgunan  kedai  es keluarga Dimas sudah cukup tua  dengan arsitek   belanda   dengan  desain  jendela yang memiluki ukuran besar.  Dikedai  es ayah Dimas     ada   pegawai   yang   selalu membantuayanya   dikedai   es   bernama Tanu. Seperti   yang    sudah-sudah     bila mampir    kekedai    es    keluarga    Dimas pegawai Tanu sudah   tau     kalau   Melodi pasti     gagal    lagi    audisi    bernanyinya karena Dimas dan  Melodi   sudah    pergi beberapa hari dan baru kembali hari ini. 

Melodi hanya tersenyum    kepada   Tanu, udah mengetahui    kalau    Melodi    pasti gagal dalam  audisi   menanyinya. Melodi merasa iri dengan hubungan Dimas   dan ayahnya   Hendro   hubungan    keduanya seperti seorang  teman    mereka   berdua terlibat percakapan dan  canda   layaknya seorang teman, tapi bagi  Dimas   Hendro tetaplah seorang ayah yang galak.

Suatu malam Melodi   menemani   ibunya dikelab   malam    ada   pengunjung   yang mencela   suara    sang ibu   karena   tidak terima dengan cibiran  dan   hinaan   dari pengunjung       tersebut     Melodi       pun menghampiri dan   memukunya    namun pemilik      kelab    tidak   terima    dengan perlakuan Melodi kepelanggannya  maka Melodi pun diseruh untuk meminta maaf kepada  Ivan    tapi    bukannya    diterima malah    Melodi     disuruh    untuk   audisi diklab milik Ivan agar   pekerjaan  ibunya sebagai penyanyi dikelab ini masih terus.
Setelah audisi ternyata  Melodi   diterima bekerja di kelab   milik  Ivan  dan   ibunya Citra diberhentikan   dari   pekerjaannya. Berhari-hari   Citra   hanya     mengurung dirinya didalam kamar dan suatu  malam karena kecurigan    Citra   kepada   Melodi yang selalu  keluar   malam   dijam   kerja Citra. Ibunya  mengunjungi   kelab   milik Ivan dan      menemukan   Melodi   sedang bernanyi. Sesampainya dirumah  mereka terlibat pertengkaran   dan    ibunya   pun mengusir Melodi dari rumah. Melodi pun memutuskan untuk     pergi   dan   Melodi pun   mengunjungi      kedai   milik    ayah Dimas. Setelah   perdebatan   antara   pak Hendro dengan Dimas akhirnyan  Melodi bisa menginap dikedai pak  Hemdro   dan dengan syarat melodi   harus   membantu kedai itu pada siang hari  dan   bisa   tidur dikedai itu pada   malam   hari.  Dan   pak Hendro     mengingatkan   Melodi    untuk tidak bertindak yang memalukan dikedai keluarga Dimas.

Setelah beberapa waktu akhirnya  Melodi menerima uang hasil     bernyanyinya   di kelab milik Ivan, selain   itu   Melodi  juga menerima bonus   dari  pengunjung  yang diberikan Ivan dari  pelanggan   kelabnya pada Melodi, amplop itu berisi   beberapa lembar    uang      seratus   ribuan   Melodi senang   tapi     dia     tidak      mempunyai keberanian     untuk    memberikan   uang hasil    menyanyinya   kepada   ibu   Citra. Melodi      pun   meminta   tolong   kepada Dimas untuk memberikan uang tersebut kepada  ibunya.   Tapi    bukan   sambutan hangat dari ibu Citra malah cibiran   yang diperoleh Dimas,   ibu  aku   hanya   ingin mengantarkan hasil penghasilan  Melodi kepada Ibu Citra.

Apa yang ditakutkan dan   dikhawatirkan ibu Citra   yang  melarang   Melodi  untuk kerja dikelab malam terjadi.Suatu malam ibu Citra     mencari    Melodi   kekedai   es milik keluarga Dimas  tapi tidak   ada lalu ibu Citra dan      Dimas    ke kelab   malam milik Ivan dan apa yang  ditemukan   dan di kekhawatiran ibu  Citra  benar.  Melodi sedang   bersama      seorang     pelanggan kelab di ruang rias sedang membela   diri untungnya ada ibu Citra yang   menolong Melodi     dengan    tangannya   ibu   Citra memukul laki-laki tersebut dengan botol bir dan membawa lari  Melodi   keluar,  di luar sudah  menunggu   Dimas. Ini alasan kenapa    ibu   Citra       menolak      Melodi menjadi penyanyi   dan   bekerja  dikelab. Tetapi keyakinan Melodi  untuk   menjadi seorang penyanyi seperti   ibunya   sudah bulat dan akhirnya dengan berat hati ibu Citra pun akhirnya mengizinkan   Melodi untuk meneruskan   cita-citanya  sebagai seorang penyanyi  dan   hijrah   keJakarta untuk bisa maju mengikuti ajang sebagai seorang penyanyi.

Akhirnya  berangkatlah   Melodi   menuju Jakarta untuk mengejar mimpinya untuk menjadi    seorang    penyanyi. Awal   saat Melodi    dan   Dimas   berpisah   memang tidak ada yang berubah diantara   mereka komunikasi   pun   berjalan. Tapi   lambat laun   karena   pekerjaan    dan kesibukan Melodi sebagai  penyanyi   diJakarta yang sangat   menyita     waktu     lambat   laun komunikasi dengan Dimas pun   semakin renggang.  Melodi   dan Dimas   sudah   di sibukkan dengan urusan mereka  masing masing.

Suatu hari datang seorang  pelanggan  ke kedai es    keluarga  Dimas    menanyakan menu     favorit      dikedai es   ia bernama Arnestielah yang mempu   membuat  dan merubah semua kehidupan Dimas.Gadis ini     jugalah   pelanggan    pertama  yang membeli es racikan buatan    Dimas  yang menjadi pacar, dan calon istrinya selama 3 tahun    Arnestie     dan  Dimas menjalin hubungan antara Jakarta dan Yogyakarta Arnestie adalah seorang penulis yang ber sedia   membuka  usahanya   diJogyakarta sampai akhirnya hubungan mereka  mau diresmikan menjadi suami   istri   bahkan undangan pun sudah siap.

Tapi apa yang terjadi  suatu   hati   Melodi kembali ke Jogyakarta    menemui  Dimas dikedai es milik keluarga  dan tak  diduga Melodi bertemu   juga   dangan   Arnestie. Yang terjadi selanjutnya Dimas   kembali keperasannya dulu  kepada   Melodi   dan Arnestie berfikir  kalo   merek   bukanlah teman biasa.Inilah  saat   dimana   Dimas harus memilih keputusan  yang   sulit   di saat Melodi     kembali   dengan   cita-cita yang sudah diraihnya dan Arnestie   yang selalu setia menemani Dimas disaat  hati nya kosong sejak Melodi pergi.

Apa yang akan     dilakukan   oleh   Dimas kemudian? Mari  baca buku   “Remember To Flower” dimana   buku ini   sudah   ada ditoko buku dan di Gramedia.Dan jangan lupa buku ini akan diangkat kelayar lebar dan  sudah    bisa   disaksikan   dibioskop kesayangan     anda         mulai       tanggal 15/02/2017 jangan lupa ya.

#RememberTheFlavor #tabloidnova #BiarkanRasaItuMemiliki #Nobar #BahagiaItuSederhana #Happy #NikmatiHidup #Love #Suka ##Hidupharusdijalanibukandipilih

Advertisements

Referensi Buku Journey To Andalusia

‚Äč Judul Buku : Journey To Andalusia                      Penulis: Marfuah Panji Astuti                            Penerbit: Bhuana Ilmu Popular                            Cetakan: Pertama                                                      Terbit: Tahun 2016                                                      Tebal: 190 halaman                                                  Harga: Rp. 115.000,- 

Buku Journey To Andalusia ini ditulis oleh Marfuah Panji Astuti buku ini dibuat oleh penulis kerena ia terispirasi dari sebuah dongeng yang biasa dibaca kan sebelum tidur ketika beliau sebelum tidur. Kisah Journey to Andalusi diambil dari imajinasi penulis tentang perjalanan kisah Shalahuddin Al-Ayubi, Abu Nawas dan raja Harun Al Rasyid dimana pada saat zaman itu bayangan benteng-benteng, kastil-kastil serta bangunan-bamgunan yang berdiri megah di zamannya sehingga penulis menuangkan tulisan kedalam sebuah buku berjudul Journey to Andalusia

Tidak baanyak generasi muda sekarang khususnya para generasi muda muslim Islam yang tahu dan mengerti jejak sejarah iIslam di Andalusia. Andalusia adalah sebuah negeri yang cukup dikenal dengan sebutan “Sejuta Cahaya” di Andalusialah banyak ilmu pengetahuan dan ilmu peradaban kemanusian lahir dan berkembang sejarah Islam lebih dari 800 tahun yang lalu. Bahkan lebih dari 2/3 sejarah islam terjadi dan tercipta diantarannya ilmu Kalkulus, Aljabar, Algometri, Trigonometri yang masih dipakai sempai sekarang ini ilmu pengetahuan ini menunjukan bahwa kejayaan ajaran Islam sudah ada diAndalusia tanpa penenuan tersebut tidak akan ada resolusi digital diera sekarang ini. Andalusian sekarang lebih dikenal sebagai Negara Spanyol, sebagian Negara Portugal dan sebagian Negara Prancis. Dalam buku Journey To Andalusia ada beberapo kota yang juga dijelajah oleh penulis saat traveling diantaranya adalah kota Cordoba, Al Hambrah, Malaga, dan kota Granada juga menjadi bagian dalam cerita buku ini sehingga pembaca benar-benar ikut dibawa untuk menikmati perjalanan menjelajah Andalusia.

                           Peta Andalusia

Sinopsis

Dalam perjalannanya ke Andalusia sebenarnya penulis Marfuah Panji Astuti hanya ingin membukti kan dan mengkonfirmasi bahwa Sejarah Islam itu memang pernah terjadi di Andalusia. Banyak kaum muda dan khususnya masyarakat muslin tidak paham bahwa Islam bernah singgah dan menyinari dengan cahaya terang diwilayah yang sekarang bernama Spanyol, Portugal dan Prancis.

1.Berjumpa di Kota Malaga                                                 Kota Malaga adalah kota pertama yang menjadi kota tujuan pertama dari buku Journey To Andalusia ini dalam buku catatan perjalana yang dilakukan oleh Ibn Batutah dahulu kota ini merupakan pelabuhan penting dan sangat ramai saat Kesultanan Granada memerintah. Lain halnya sekarang Kita Malaga tidak banyak lagi peninggalan Islam disana,banyak mesjid mesjid yang yang sudah dihancurkan serta dialih fungsikan untuk bangunan lain salah satunya yang tersisa dikota ini adalah Benteng Alcazaba. Benteng Alcazaba ini merupakan bangunan peninggalan Dinasti Hamuddiyah yang pada masanya benteng ini berfungsi untuk melundungi masyarakatbsekitar dari serangan musuh dan melindungu Istana Castillo de Gibralfaro dari serangan musuh-musuhnya.  

                           Benteng De Malaga

2. Jatuh Cinta Pada Al Hambra                                     Diwilayah Andalusia terdapat sebuah kota yang bernama Granada, kita Granada ini adalah suatu wilayah tempat kekuasaan Daulah Islam terakhir yang ada diwilayah Andalusia. Dikota ini terdapat peningalan Islam yang telah diakui oleh Unesco World Heritage Site yaitu Istana Andalusia. Para pengelola Istana Alhambra menetapkan 3 kali waktu dimana para pengunjung dapat menikmati suasana keindahan Istana Alhambra yaitu pada waktu morning, afternoon dan evening pembagian waktu ini dilakukan mengingat pengunjung dengan jumlah yang banyak untuk menikmati Istana Alhambra.

                 Benteng Istana Alhambra 

Istana Alhambra adalah merupakan salah satu saksi bisu dalam perjuangan sejarah islam dalam suatu penyerangan yang dilakukan olehbpasukan Isabella dan pasukan Ferdinand. Pemimpin pada masa itu adalah Sultan Boabdil yang merupakan salah satu sultan terakhir dari Kerajaan Granada beliau ikut andil dalam memerangi perlawanan dari pasukan Isabella dan Pasukan Ferdinand saat itu beliau menyaksikan pasukan tersebut menyeramg benteng kekuasaannya namun sayang perlawanannya pun kandas dan beliau terpaksa menyerahkan kunci gerbang Kota Granada dengan jaminan bahwa semia rakyatnya tidak akan ada yang dibunuh dan mereka berhak untuk mempertahankan keimanannya. Tapi janji tinggalah janji pasukan Isabella dan pasukan Ferdinand mengingkari janjinya sedikit demi sedikit rakyatnya yang muslim dihancurkan dan dibinasa kan dan dalam waktu 6 tahun hampir sama sekali tidak ada jejak umat Islam disana.

Benteng ini memiliki struktur bangunan yang cukup indah dimana ada sebuah kompleks bangunan Istana Alhambra didalamnya dan sebagai bukti benar adanya bahwa sejarahnislam memang pernah berjaya di Andalusia. Pada sekeliling dinding Istana Alhambrah banyak dihiasi ornamen tulisan kalografi yang berlafaskan kalimat Laa Haula Wa Laa Quwwata Illa Billah. Istana Alhambra sendiri juga mempunyai ruangan-ruangan yang istimewa dan di namai sesuai fungsi dan memiliki kegunaan masing masing diantaranya adalah: 

           Dinding dengan ornamen kaligrafi

a. The Nasrid Palace adalah salah satu bangunan utama yang ada didalam komplek Istana Alhambra yang dahulu biasanya digunakan sebagai tempat tinggal para istri Sultan beserta keluarga besarnya.

b. Patrio de Los Arrayebes adalah sebuah kolam air dimana para pengunjung dapat langsung melihat dan menikmati 0antulan bayangan dari istana Alhambrah sari kolam air tersebut dengan posisi bayangan yang sama persis seperti bentuk aslinya sehingga pengunjung yang melihat seolah-olah ada dua bentuk bangunan Istana Alhambrah yang sama persis ukuran dan bentuknya.

c. Jannah All Arif atau Generalife dahulu ini adalah merupakan sebuah taman atau kebun sayur yang terdapat di Istana Alhambrah dari situ kita para pengunjung bisa dengan jelas melihat dengan mata bagaimana keindaham bangunan Istana Alhambra secara keseluhan dengan kastil-kastil, pilar-pilar yang berdiri dengan megahnya.

D. Palacio de Los Leones adalah sebuah lambang dari patung singa yang berjumlah 12 buah patung ini mengelilingi sebuah kolam air dan dari mulut sianga akan mengeluarkan air sebagai petunjuk waktu yang artinya bila waktu menunjukan jam 1 maka 1 mulut singa yang akan mengeluarkan air dan bila jam 12 maka semua mulut singa akan mengeluarkan air disaat bersamaan akan terlihat indah dilihat oleh pengunjung. Namun sangat disayangkan saat pasukan Isabella dan pasukan Ferdinand berkuasa mereka mencari tahu cara sistem kerja dan bagaimana sistem dari patung singa tersebut bisa berfungsi sedemikian rupa sebagai penunjuk waktu bukannya terjawab malah mereka merusak sistem kerja patung singa tersebut dan tidak bisa untuk memperbaik kembali dan sampai saat ini patung singa tersebut tidak berfungsi.   

         12 Patung Singa sebagai petunjuk Waktu

3. Cordoba Kota Sejuta Cahaya                             Kota Cordoba adalah sebuah nama kota namun bagi bangsa Eropa Cordoba memiliki arti alunan indah. Dikota Cordoba tidak dikenal memiliki jalan yang lebar seperti pada umumnya Kota Cordoba hanya memiliki jalan-jalan yang sempit berkelok-kelok banyak jalan yang dibaut seperti buntu serta beralaskan batuan conbloc pada dasarnya  memang jalan ini di desain agar bila orang yang dari luar wilayah Kota Cordoba ingin berbuatjahat dikotanya akan tersesat dijalan sehingga akan mudah dilacak keberadannya selain itu msh banyak pula bangun an dan rumah-rumah dengan desain yang kuno cukup lama dan tua sekarang berubah fungsi sebagai cafe atau pun hotel tempat wisatawan bisa berkumpul dan beristirahat atau sekedar singgah di kota Cordoba.

Jalan dikota Cordoba yang sempit dan berkelok

     Bangunan bangunan kuno diKota Cordoba

Kota Cordoba disebut sebagai kota dengan sejuta cahaya kerena disanalah tempat berasalnya para  ulama-ulama muslim dan ilmuwan hebat yang sangat berdedikasi dalam perkembangan disiplin ilmu, sehingga duniandapat maju seperti sekarang ini dunia dapat maju karena banyak ilmuwan yang berasal dari kota Cordoba diantaranya adalah:             a.  Abulcasis beliau adalah ilmuwan atau seorang dokter yang mampu melakukan penghentian saat pendarahan pada saat akan melakukan operasi atau otopsi pembedahan pada tengkorak manusia.               b. Al-Idris adalah ilmuwan yang berhasil membuat dan menciptakan peta dunia yang rumit dan yang paling akurat selama berabad-abad hasil petanya terus disalin samapi saat ini tanpa adanya sedikit pun perubahan.             

                              Ilmuan Al-Idrus 

c. Ibn Rusyd beliau adalah seorangnilmuwan yang sangat terkenal dengan sebutan Aviroes beliau merupakan Bapak Renaissance sejati yang saat itu pemikiran-pemikirannya bisa membuat masyarakat Eropa terlepas dari belenggu kegelapan.

                      Ilmuwan Ibn Rusyd

Kesimpulan

Ada yang menarik dari buku ini setelah selesai aku membacanya wilayah Andalusai meliputi Negara Spanyol, Negara Portugal dan Negara Prancis.Di mana penulis dapat nikmati suatu perjalanan sejarah melalui traveling sekaligus mengklarifikasi dan mengkonfirmasi sejarah tentang Andalusia yang selama ini melenceng tidak sesuai dengan sejarah perkembangan Islam ini terbukti dari fakta-fakta foto yang disajikan dalam buku Andalusia sebelum menulis buku ini pun ternyata penulis sudah banyak membaca buku-buku sebagai bahan referensinya. Sebelum penulis menuju Andalusia penulis juga melakukan perjalanan ke Maroko kemudian menuju kota Cassablanca penulis melakukana tapak tilas perjuangan Musa Bin Nushiar dan Thariq Ibn Ziyad melalui semenanjung Iberia. Sehingga rute traveling dimulai dari kota Cassablanca, Rabat, Fes, Tangier melalui selat Gibraltar ke Tarifa kemudian menuju Andalas sehingga kota yang dilalui sebelum Andalas juga menjadikan buku ini lebih menarik dibaca dan sayang bila harus dilewati begitu saja. Bukan hanya membahas soal perkembangan islam diAndalusia tapi penukis juga mengisahkan bangunan-bangunan bersejarah, tokoh-tokoh ilmuwan bahkan kuliner dan tempat-tempat makan yang ada bahkan hotel serta tempat untuk berkumpul sesama turis pun di kisahkan dengan sengat baik oleh penulis sehingga pembaca benar-benar bisa berimajinasi dan menikmati buku yang dibaca dengan dukungan foto selama traveling di Andalusia.

Disetiap kota-kota yang dilalui dan disinggahi oleh penulis beliau selalu didampingi guide lokal yang berbeda kate disetiap tempat memiliki guide yang berbeda-beda pengetahuannya. Dan guide dalam pengalamannya selalu memberikan informasi dari sejarah tempat yang disinggah sampai bangunan- bangunan bersejarahnya. Dalam menulis buku ini penulis sendiri mempunyai gaya tersendiri dalam tulisannya beliau mengungkapkan pengalamannya dengan jelas dan mudah dipahami oleh pembacanya

Buku ini juga dilengkapi dengan foto-foto yang beraneka ragam sehingga menambah menarik cerita yang diangkat oleh penulis mengajak pembacanya bisa berimajinasi tentang Andalusia. Pada bab buku Journey to Andalisia terakhir penulis juga memberi kan beberapa tips dan trik apabika akan melakukan traveling ke Andalusia dengan memberikan penjelasn nama-nama para pejuang muslim yang namanya sangat berperan bagi kepentingan Andalusia dan beberapa pemaparan lokasi-lokasi bangunan bersejarah. Dimana bangunan-bangunan tersebut merupakan ciri dari sejarah perjuangan Islam disamping itu penulis menceritakan tentang seni menulis kaligrafi yang dilakukan para musisis jalanan juga menceritakan cita rasa kuliner yang masih lestari hingga saat ini. Meskipun pasukan Isabella dan pasukan Ferdinand mencoba untuk melakukan segala cara melenyapkan Cahaya Islam yang berkembang di Andalusia tapi sang pemilik Cahaya telah menuliskan takdirnya dan akan tetap sama jejak Islam tetap ada di Andalusia. Penulis telah berhasil membuat pembacanya menikmati keindaham dan kemegahan Islam di Andalusia dengan tulisannya. Buku ini wajib dibaca oleh semua kalangan agar lebih mengetahui sejarah perkembangan di Andalusia bagi peminat dan pecinta buku ini sangat cocok dijadikan sebuah koleksi bacaan yang berguna.Selamat membaca… buku ini sudah terbit dari tahun 2016 sudah tersedia di Gramedia dan toko buku lainnya

        Desain cover buku dengan latar belakang             seorang petualang dan suasana Alhambra

                     Marfuah Panji Astuti             

 Untuk lebih tahu silakan pembaca bisa Follow FB Bhuana Ilmu Popular                                           TW @Penerbit_BIP                                                           IG @BIPGramedia                                                  #Journey2Andalusia #Gramedia #Buku #Traveling #JelajahTiga Daulah #BIP #Isi190Halaman #CetakanPertama2016 #KolesiBuku #Andalusia #AlHambra #KotaSejutaCahaya #BIPKelompokGramedia #MarfuahPanjiAstuti #BloggeBuku